Menu

Mode Gelap
Berlatih Mental Penggiat Alam Terbuka Pramuka Peduli Menurut Jukran 230 Tahun 2007 Pramuka Peduli, Apakah Suatu Penegasan Belaka? Pendidikan Dasar, Bekal Pembentuk Paradigma Penggiat Alam Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

Kabar · 10 Sep 2021 16:51 WIB ·

76 Rumah di Dua Desa Terendam Banjir Boalemo


Foto: Kondisi banjir yang menggenangi rumah warga di Desa Dulupi, Kabupaten Boalemo, Provinsi Gorontalo, Kamis (9/9). (BPBD Boalemo)  Perbesar

Foto: Kondisi banjir yang menggenangi rumah warga di Desa Dulupi, Kabupaten Boalemo, Provinsi Gorontalo, Kamis (9/9). (BPBD Boalemo)

Burangrang.com| Gorontalo,- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Boalemo melaporkan sebanyak 76 unit rumah terendam banjir. Hujan dengan intensitas tinggi memicu banjir yang terjadi di wilayah Boalemo, Provinsi Gorontalo pada Sabtu (9/9) pukul 12.00 WITA.

Banjir ini berdampak pada dua Desa di Dua Kecamatan wilayah administratif Boalemo. Dua Kecamatan ini antara lain, Kecamatan Dulupi meliputi Desa Dulupi dan Kecamatan Paguyaman meliputi Desa Girisa. Sebanyak 130 KK atau 410 jiwa terdampak dari dua Desa tersebut.

Foto: Kondisi banjir yang menggenangi rumah warga di Desa Dulupi, Kabupaten Boalemo, Provinsi Gorontalo, Kamis (9/9). (BPBD Boalemo)

Hasil pemantauan menyebutkan, tinggi muka air pada saat terjadi banjir berkisar antara 50-60 sentimeter. Kondisi terkini dilaporkan banjir sudah mulai berangsur surut di Desa Dulupi, akan tetapi sebagian rumah masih ada yang tergenang banjir di wilayah lainnya.

“Alhamdulillah pada pukul 17.30 di Desa Dulupi itu air sudah surut tp sebagian rumah masih tergenang air,” ujar Lela Kabid Pencegahan BPBD Boalemo melalui pesan singkat, Jumat (10/9).

Lela menambahkan, Pihaknya juga sudah menerjunkan personil untuk melakukan asesmen dan pendataan serta berkoordinasi dengan pihak setempat terkait penanganan warga yang terdampak banjir. Dilaporkan juga, saat ini warga tidak ada yang mengungsi, mereka memilih untuk bertahan di rumah masing-masing. Meski demikian, para warga diminta untuk waspada untuk mengantisipasi air naik lagi apabila hujan turun kembali.

Penyampaian diseminiasi informasi mengenai peringatan dini juga sudah disampaikan melalui whatsapp group yang berisi para perangkat daerah setempat. Hal ini bertujuan untuk mempersiapkan langkah-langkah mitigasi yang dianggap perlu untuk mengurangi dampak ancaman banjir.

Foto: Kondisi banjir yang menggenangi rumah warga di Desa Dulupi, Kabupaten Boalemo, Provinsi Gorontalo, Kamis (9/9). (BPBD Boalemo)

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan Wilayah Gorontalo memasuki musim hujan pada bulan September hingga November. Pada masa peralihan musim ini, BNPB menghimbau bagi masyarakat untuk waspada terhadap potensi angin kencang, hujan deras dalam waktu singkat sehingga memicu terjadinya bahaya hidrometeorologi.

Selain itu, masyarakat juga diimbau untuk selalu waspada dan siap siaga dengan memantau prakiraan cuaca hingga tingkat kecamatan melalui BMKG atau potensi bahaya maupun risiko di aplikasi inaRISK.

Pewarta: And
Editor: Dj

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 31 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

2 Januari 2024 - 16:26 WIB

Liputa Pendakian Gunung

Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu

23 Juni 2022 - 13:33 WIB

Sepatu Gunung Murah Kuat

26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser

7 Juni 2022 - 17:01 WIB

Gunung Leuser

18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik

2 Juni 2022 - 14:57 WIB

Operator Trip, Trekking Organizer

Sail Tidore 2022 Akan Dimeriahkan Puluhan Penerjun TNI AL

24 Mei 2022 - 10:00 WIB

Sail Tidore 2022

Menyoroti Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai

20 Mei 2022 - 19:26 WIB

Trending di Kabar