Menu

Mode Gelap
Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu 26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser 18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik Ultralight Hiking/Backpacking Untuk Pemula Fenomena Pendakian Gunung Tektok

Feature · 10 Des 2021 13:07 WIB ·

BNPB Gelar Geladi Sistem Peringatan Dini Banjir di Magetan Untuk  Tingkatkan Kesiapsiagaan Masyarakat.


 Deputi Bidang Pencegahan BNPB Dra. Prasinta Dewi, M.A.P. (baju putih dengan rompi) membuka Penyelenggaraan Geladi Sistem Peringatan Dini Bencana Banjir di Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Kamis (9/12). Foto :(Komunikasi Kebencanaan BNPB/M Arfari Dwiatmodjo) Perbesar

Deputi Bidang Pencegahan BNPB Dra. Prasinta Dewi, M.A.P. (baju putih dengan rompi) membuka Penyelenggaraan Geladi Sistem Peringatan Dini Bencana Banjir di Kabupaten Magetan, Jawa Timur, Kamis (9/12). Foto :(Komunikasi Kebencanaan BNPB/M Arfari Dwiatmodjo)

Burangrang.com | Magetan – Fenomena La Nina yang dapat memicu peningkatan curah hujan masih berlangsung dan diprediksi masih akan terjadi hingga Februari 2022, kondisi ini diprediksi akan menyebabkan peningkatan curah hujan hampir 70% dari curah hujan normal sehingga akan meningkatkan potensi terjadinya bencana hidrometeorologi basah seperti banjir, banjir bandang dan tanah longsor.

Menanggapi hal itu Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui Direktorat Peringatan Dini mengadakan Geladi Sistem Peringatan Dini Bencana Banjir bagi masyarakat Desa Ngelang, Kecamatan Kartoharjo, Kabupaten Magelang, Jawa Timur pada Kamis (9/12).

BNPB mengadakan Geladi Sistem Peringatan Dini Bencana Banjir bagi masyarakat Desa Ngelang, Kecamatan Kartoharjo, Kabupaten Magelang, Jawa Timur. Foto : BNPB

Deputi Bidang Pencegahan BNPB Dra. Prasinta Dewi, M.A.P. dalam sambutannya menyampaikan kegiatan ini sebagai langkah untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat dan waspada terhadap potensi bencana di daerahnya.

“Kegiatan geladi kesiapsiagaan yang kita lakukan kali ini, menjadi semakin penting, dalam upaya mengingatkan kembali masyarakat agar tetap waspada terhadap kemungkinan potensi kejadian bencana yang kapanpun bisa terjadi,” kata Prasinta di Magetan, Jawa Timur.

Melalui geladi ini diuji coba bagaimana mekanisme koordinasi dan diseminasi informasi peringatan dini bisa sampai kepada masyarakat di daerah terdampak.

Pada kesempatan yang sama, Anggota DPR RI Komisi VIII Ina Ammania yang hadir dalam kegiatan ini memberikan apresiasi kepada BNPB atas upaya yang dilakukan untuk mengantisipasi dampak banjir.

“Apresiasi kepada BNPB atas upaya yang sudah dilakukan dalam rangka meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat untuk antisipasi terjadinya bencana banjir khususnya di desa Ngelang dan berharap pemerintah daerah dapat mengoperasionalkan alat ini sehingga dapat bermanfaat secara maksimal bagi masyarakat,” ujar Ina.

Selain melakukan geladi, BNPB memberikan alat peringatan dini bencana banjir berupa sirine dengan jangkauan suara sejauh 2,5 kilometer, kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magetan yang diperuntukan bagi masyarakat Kab. Magetan yang berada di aliran sungai Bengawan Solo.

Kemudian BNPB juga membentuk Tim Siaga Bencana (TSB) yang merupakan relawan desa tangguh bencana yang berada di desa Ngelang, dengan tugas untuk melakukan tindakan penanganan bencana dari mulai proses penyebaran informasi peringatan dini banjir, evakuasi, logistik, pelayanan kesehatan, data dan kehumasan serta keamanan.

Kabupaten Magetan merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Timur yang rawan terhadap bencana. BNPB pada tahun 2018 telah menetapkan Kabupaten Magetan menjadi salah satu kabupaten yang memiliki tingkat risiko tinggi terhadap ancaman cuaca ekstrim, banjir, tanah longsor, kebakaran hutan lahan dan kekeringan. Kabupaten Magetan menempati posisi ke-147 dari 514 kabupaten/kota di Indonesia dengan indeks risiko sebesar 160.47 dan posisi ke-6 dari 38 kabupaten/kota di Provinsi Jawa Timur dengan indeks risiko multi ancaman yang relatif tinggi.

Sebagai tambahan informasi, geladi ini diadakan pada enam kabupaten lainnya, yaitu Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Lamongan, Kabupaten Tuban, Kabupaten Ngawi, Kabupaten Madiun dan Kabupaten Bojonegoro.

Pewarta: Feb
Editor: And

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu

23 Juni 2022 - 13:33 WIB

Sepatu Gunung Murah Kuat

26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser

7 Juni 2022 - 17:01 WIB

Gunung Leuser

18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik

2 Juni 2022 - 14:57 WIB

Operator Trip, Trekking Organizer

Sail Tidore 2022 Akan Dimeriahkan Puluhan Penerjun TNI AL

24 Mei 2022 - 10:00 WIB

Sail Tidore 2022

Menyoroti Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai

20 Mei 2022 - 19:26 WIB

Tualangi Samudera Dunia Seorang Diri Selama 210 Hari Diusia 16 Tahun

15 Mei 2022 - 11:00 WIB

Trending di Artikel