Menu

Mode Gelap
Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com Dukungan Cash Sponsor dan Kredibilitas Pelaku Ekspedisi Gunung Pendakian Yang Berada di Wilayah Taman Nasional Cara Sederhana Menjaga Kebugaran Fisik Sebelum Naik Gunung Mungkinkah Beda, Ekspedisi dan Petualangan?

Kabar · 14 Okt 2021 13:20 WIB ·

Desa Wisata Selasari Jabar Lolos 50 Besar ADWI 2021


 Desa Wisata Selasari, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat memiliki potensi kriya berupa hasil daur ulang sampah plastik dan anyaman lidi. Foto: Kemenparekraf Perbesar

Desa Wisata Selasari, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat memiliki potensi kriya berupa hasil daur ulang sampah plastik dan anyaman lidi. Foto: Kemenparekraf

Burangrang.com | Pangandaran – Desa Wisata Selasari di Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, berhasil lolos kategori 50 Besar dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021 dengan mengandalkan konsep pariwisata berkelanjutan berbasis alam dan budaya.

Hal ini membuat Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, terpukau dengan potensi alam yang dimiliki oleh desa yang terletak di Kecamatan Parigi ini. Dalam visitasinya ke Desa Wisata Selasari, Rabu (13/10/2021), Sandiaga menyampaikan kekagumannya atas potensi-potensi alam dan budaya yang dimiliki oleh desa yang berjarak sekitar 18 kilometer dari Bandara Nusawiru ini.

Desa wisata Selasari, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat kaya akan potensi budaya. Foto: Kemenparekraf

“Saya tadi melihat begitu banyak potensi mulai dari potensi budaya, dan juga potensi alam. Seperti kegiatan river tubing atau body rafting yang sudah cukup viral,” kata Sandiaga.

Adapun potensi-potensi yang dimiliki oleh desa dengan luas sekitar 2.292.500 hektare dan berada di ketinggian 200–500 meter di atas permukaan laut ini adalah pemandangan hijau area persawahan, Santirah River Tubing, kesenian Renggang Gunung, tari Lengser, serta potensi kriya berupa hasil daur ulang sampah plastik dan anyaman lidi, serta potensi di sektor kuliner seperti pakis crispy, madu, kopi, dan gula semut.

“Produk-produk ekonomi kreatif di sini juga luar biasa. Menurut saya ini menjadi semangat kita untuk bangkit dan saya yakin ini adalah sinyal kebangkitan kita pascapandemi tapi tentunya protokol kesehatannya harus dipatuhi secara ketat dan disiplin,” katanya.

Santirah River Tubing di Desa Wisata Selasari, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat. Foto: Kemenparekraf

Meskipun memiliki potensi yang beragam, namun Desa Wisata Selasari masih memiliki kekurangan di sisi konektivitas internet. Hal ini diketahui Sandiaga setelah dirinya berbincang dengan sejumlah siswa sekolah dasar di desa ini.

Sehingga, Sandiaga pun langsung menghubungi pihak Tower Bersama Group untuk memetakan lokasi-lokasi yang cocok untuk didirikan tower internet provider.

“Saya ditugaskan Bapak Presiden untuk mengecek desa-desa wisata, desa-desa kreatif ini karena dengan adanya pandemi ini pembelajaran dilaksanakan secara jarak jauh dan kita mengembangkan desa wisata ini karena ada kenaikan konten kreatif. Tapi kalau jaringan (internet) tidak memadai ini tentunya akan sangat tidak optimal,” ujar Sandiaga.

Hal ini diapresiasi oleh Bupati Pangandaran, Jeje Wiradinata. Ia berharap dengan datangnya Menparekraf Sandiaga ke Desa Wisata Selasari ini dapat menjadi motivasi bagi masyarakat setempat untuk terus berinovasi.

“Suatu kebanggaan hari ini dengan datangnya Kang Menteri ke sini. Saya kira menjadi motivasi kita semua untuk jadi lebih baik lagi sehingga pariwisata di Pangandaran ini bisa lebih pesat lagi,” kata Jeje.

Dalam visitasinya ke Desa Wisata Selasari, Sandiaga menyempatkan diri untuk meninjau lokasi Santirah River Tubing menggunakan mobil VW. Sebelum menaiki mobil, ia menyumbangkan sampah di bank sampah Desa Wisata Selasari untuk didaur ulang.

Dalam visitasinya ke Desa Wisata Selasari, Sandiaga menyempatkan diri untuk meninjau lokasi Santirah River Tubing menggunakan mobil VW. Foto: Kemenparekraf

Dalam kunjungan ini Sandiaga turut didampingi oleh Staf Khusus Menparekraf Bidang Pengamanan Destinasi Wisata dan Isu-isu Strategis, Brigjen TNI Ario Prawiseso; Direktur Tata Kelola Destinasi dan Pariwisata Berkelanjutan Kemenparekraf/Baparekraf, Indra Ni Tua; Kepala Desa Selasari, Udin Tugaswara; Pengelola Desa Wisata Selasari, Dadang Destriyana; dan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Pangandaran; Tonton Guntari. Berita ini tayang di halaman situs Kemanparekraf.

Pewarta: Nish
Editor: And

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 35 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

2 Januari 2024 - 16:26 WIB

Liputa Pendakian Gunung

Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu

23 Juni 2022 - 13:33 WIB

Sepatu Gunung Murah Kuat

26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser

7 Juni 2022 - 17:01 WIB

Gunung Leuser

18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik

2 Juni 2022 - 14:57 WIB

Operator Trip, Trekking Organizer

Sail Tidore 2022 Akan Dimeriahkan Puluhan Penerjun TNI AL

24 Mei 2022 - 10:00 WIB

Sail Tidore 2022

Menyoroti Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai

20 Mei 2022 - 19:26 WIB

Trending di Kabar