Menu

Mode Gelap
Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com Dukungan Cash Sponsor dan Kredibilitas Pelaku Ekspedisi Gunung Pendakian Yang Berada di Wilayah Taman Nasional Cara Sederhana Menjaga Kebugaran Fisik Sebelum Naik Gunung Mungkinkah Beda, Ekspedisi dan Petualangan?

Kabar · 31 Mar 2022 11:25 WIB ·

Pendataan Terdampak Banjir Bandang  Dilakukan BPBD Sumbawa


 Kondisi rumah warga yang tergenang banjir di Kabupaten Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Foto : BPBD Kabupaten Sumbawa Perbesar

Kondisi rumah warga yang tergenang banjir di Kabupaten Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Foto : BPBD Kabupaten Sumbawa

Burangrang.com | Sumbawa – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbawa terus melakukan pendataan dampak banjir bandang yang terjadi diwilayah Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat, pada Senin (28/3) pukul 14.00 WITA. Peristiwa ini terjadi setelah hujan dengan intensitas tinggi dibagian hulu dan banyaknya alih fungsi lahan pertanian jagung hingga berdampak ke pemukiman warga.

BPBD Kabupaten Sumbawa mencatat data sementara peristiwa ini mengakibatkan 50 unit rumah terdampak di empat desa yakni Desa Empang Atas, Desa Empang Bawah, Desa Bunga Eja yang terletak di Kecamatan Empang, dan Desa Labuhan Kuris di Kecamatan Lape. Diwilayah tersebut, sedikitnya 50 KK / 168 jiwa terdampak atas kejadian ini.  Kondisi terkini dilapangan, banjir dilaporkan sudah mulai berangsur surut.

Pascakejadian, petugas BPBD setempat segera melakukan upaya penanganan darurat dengan menyiagakan tim reaksi cepat, salah satunya evakuasi warga dan kaji cepat di lapangan. BPBD juga telah berkoordinasi dengan instansi terkait dalam memastikan keselamatan warga dan turut membantu penanganan darurat di lokasi terdampak.

Berdasarkan analisis InaRISK, Kabupaten Sumbawa termasuk wilayah dengan potensi banjir bandang dengan kategori sedang hingga tinggi. Sementara itu, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah merilis peringatan dini hari ini (29/3) mengenai waspada potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang sebagian wilayah Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, Lombok Tengah, Lombok Utara, Lombok Timur, Sumbawa Barat, Sumbawa, Bima, Kota Bima, dan Dompu pada siang hingga malam hari.

Menyikapi hal ini, masyarakat diharapkan dapat melakukan aksi dini, salah satunya melakukan saling berkoordinasi antara masyarakat yang berada di kawasan hulu dengan mereka yang berada di sisi hilir. Koordinasi dengan radio komunikasi dapat melibatkan organisasi masyarakat seperti RAPI, Orari atau penggunaan telepon selular untuk menginformasikan kondisi hujan di kawasan hulu. Ini akan membantu warga yang berada di sekitar daerah aliran sungai untuk melakukan evakuasi sejak dini.

BNPB mengimbau pemerintah daerah untuk melakukan pelibatan berbagai organisasi dengan peran yang dimiliki untuk menginformasikan peringatan dini kepada masyarakat sehingga dampak korban jiwa dapat dihindari pada saat terjadi bencana.

Pewarta : Cil
Editor : And

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 53 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

2 Januari 2024 - 16:26 WIB

Liputa Pendakian Gunung

Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu

23 Juni 2022 - 13:33 WIB

Sepatu Gunung Murah Kuat

26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser

7 Juni 2022 - 17:01 WIB

Gunung Leuser

18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik

2 Juni 2022 - 14:57 WIB

Operator Trip, Trekking Organizer

Sail Tidore 2022 Akan Dimeriahkan Puluhan Penerjun TNI AL

24 Mei 2022 - 10:00 WIB

Sail Tidore 2022

Menyoroti Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai

20 Mei 2022 - 19:26 WIB

Trending di Kabar