Menu

Mode Gelap
Berlatih Mental Penggiat Alam Terbuka Pramuka Peduli Menurut Jukran 230 Tahun 2007 Pramuka Peduli, Apakah Suatu Penegasan Belaka? Pendidikan Dasar, Bekal Pembentuk Paradigma Penggiat Alam Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

Kabar · 15 Sep 2021 16:46 WIB ·

Penghuni Gunung Gede Pangrango


Macan Tutul Jawa (Panthera pardus melas), salah satu satwa prioritas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP), Foto: BBTNGGP Perbesar

Macan Tutul Jawa (Panthera pardus melas), salah satu satwa prioritas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP), Foto: BBTNGGP

Burangrang.com | Sukabumi –  Macan tutul jawa (Panthera pardus melas), salah satu satwa prioritas TNGGP yang dipantau setiap tahun. Tahun ini, Bidang PTN Wilayah II Sukabumi melakukan pemantauan macan tutul jawa di semua resort.

Pemantauan atau monitoring macan tutul jawa tentunya tidak dilakukan secara langsung, namun dibantu dengan camera trap. Camera trap ini dipasang selama kurang lebih tiga bulan, yang difokuskan pada homerange atau wilayah jelajah macan tutul jawa tersebut.

Macan Tutul Jawa (Panthera pardus melas), salah satu satwa prioritas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP), Foto: BBTNGGP

Pemasangan kamera trap di TNGGP tahun ini sudah berdasarkan grid berukuran 2×2 km yang mencakup seluruh wilayah resort. Kamera trap yang dipasang di Bidang PTN Wilayah II Sukabumi sebanyak 21 unit, sehingga asusmsi luas kawasan yang disurvei seluas 84 km2.

Hasil yang diperoleh cukup memuaskan. Macan tutul jawa yang bercorak tutul maupun yang hitam (macan kumbang), tertangkap pada beberapa kamera yang dipasang. Selain itu, camera trap juga menangkap foto satwa lainnya diantaranya kijang (Muntiacus muntjak), careuh/musang (Paradoxurus hermaphroditus), landak (Hystrix javanica), babi hutan (Sus scrofa), dan puyuh gonggong (Arborophila javanica).

Beragamnya satwa yang tertangkap camera trap menjadi salah satu indikator bahwa ketersediaan pakan macan tutul jawa masih cukup baik. Sehingga harapannya macan tutul jawa akan tetap terjaga di habitatnya dan tidak akan keluar kawasan hutan untuk mencari mangsa.

kijang (Muntiacus muntjak), careuh/musang (Paradoxurus hermaphroditus), Foto: BBTNGGP

Saat ini keberadaan macan tutul jawa masih terancam, dari perubahan habitat sampai perburuan satwa mangsa macan tutul jawa itu sendiri. Melalui kegiatan monitoring ini, diharapkan dapat terus memantau keberadaan macan tutul jawa dan ketersediaan satwa mangsanya.

Semoga macan tutul jawa akan tetap eksis di habitatnya. Sudah menjadi tugas kita bersama untuk tetap mempertahankan keberadaannya.

Pewarta: And
Editor: Dj

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 1,820 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

2 Januari 2024 - 16:26 WIB

Liputa Pendakian Gunung

Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu

23 Juni 2022 - 13:33 WIB

Sepatu Gunung Murah Kuat

26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser

7 Juni 2022 - 17:01 WIB

Gunung Leuser

18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik

2 Juni 2022 - 14:57 WIB

Operator Trip, Trekking Organizer

Sail Tidore 2022 Akan Dimeriahkan Puluhan Penerjun TNI AL

24 Mei 2022 - 10:00 WIB

Sail Tidore 2022

Menyoroti Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai

20 Mei 2022 - 19:26 WIB

Trending di Kabar