Menu

Mode Gelap
Berlatih Mental Penggiat Alam Terbuka Pramuka Peduli Menurut Jukran 230 Tahun 2007 Pramuka Peduli, Apakah Suatu Penegasan Belaka? Pendidikan Dasar, Bekal Pembentuk Paradigma Penggiat Alam Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

Artikel · 21 Sep 2021 08:00 WIB ·

Resiko Kecelakaan Mendaki Gunung


Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan mendaki. Foto: Djukardi 'Bongkeng' Adriana Perbesar

Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan mendaki. Foto: Djukardi 'Bongkeng' Adriana

Burangrang.com | Bandung – Beberapa tahun ini sejak mulai ramenya kegiatan mendaki gunung banyak diminati, kecelakaan kematian pendakian gunung di berbagai daerah Indonesia mengalami peningkatan yang cukup tinggi.

Saat sekarang ini kegiatan mendaki gunung tidak lagi dimonopoli oleh pendaki senior yang punya keterampilan khusus dan sarat pengalaman. Tapi juga pendaki pemula yang lahir dari intimidasi tayangan film dan medsos yang tidak edukatif, berbondong-bondong memadati jalur-jalur pendakian dan memadati puncak-puncak gunung yang sudah terpublikasi luas di dunia maya.

Sementara tanpa terbekali dasar-dasar  pengetahuan cara aman mendaki gunung yang baik, tentunya keselamatan diri ataupun prosedur keselamatan dan zero accident bagi pendaki Newbie atau orang baru belum pengalaman akan sangat membahayakan dirinya.

Namum tidak berarti pula bagi pendaki senior yang sudah berpengalaman aman dari terimbasnya eksistensi yang banyak dilakukan oleh para pendaki pemula saat ini. Terkadang ada juga yang terjebak dan ikut-ikutan melakukan tindakan ceroboh demi konsumsi medsos yang cukup berpengaruh yang berujung pada kesempatan peluang menghasilkan uang.

Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan mendaki. Foto: Djukardi ‘Bongkeng’ Adriana

Sebetulnya eksistensi itu penting apapun medianya, selama apa yang dipromosikannya memiliki nilai pesan atau ajakan positif. Dan alangkah bijaksananya kalau eksistensi itu dilakukan dalam bentuk mengajak para pendaki pemula untuk berkegiatan mendaki gunung dengan cara aman dan nyaman.

Tindakan ceroboh yang paling banyak dilakukan oleh para pendaki pemula saat ini adalah mengedepankan ego pribadinya saat pencapaian puncak gunung itu. Demi foto Selfie di titik tertinggi, tak peduli dengan keberadaan alam yang berisiko membahayakan dirinya.

Tersesat yang disebabkan kehilangan arah pada saat pendakian atau pada saat turun gunung, adalah juga faktor kecelakaan yang banyak terjadi yang sering berakhir dengan kematian ataupun luka fisik dan fisikis yang berat.

Diingatkan lagi bagi para pendaki senior yang mulai lupa, sepertinya sudah saatnya tujuan mendaki gunung harus kembali ke semula, kembali berpedoman pada KODE ETIK PENCINTA ALAM. Bagi pendaki pemula  mendakilah dengan aman, agar  gunung tak merenggut kematian.

Penulis:  Djukardi ‘Bongkeng’ Adriana

 

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 271 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Berlatih Mental Penggiat Alam Terbuka

29 Mei 2024 - 15:26 WIB

Penggiat Alam Terbuka

Pramuka Peduli Menurut Jukran 230 Tahun 2007

28 Mei 2024 - 18:19 WIB

Pramuka Peduli

Pramuka Peduli, Apakah Suatu Penegasan Belaka?

27 Mei 2024 - 11:29 WIB

Pramuka Peduli

Pendidikan Dasar, Bekal Pembentuk Paradigma Penggiat Alam

24 Mei 2024 - 11:51 WIB

Pendidikan Dasar Penggiat Alam

Dukungan Cash Sponsor dan Kredibilitas Pelaku Ekspedisi

8 September 2022 - 14:19 WIB

Ekspedisi

Gunung Pendakian Yang Berada di Wilayah Taman Nasional

7 September 2022 - 17:23 WIB

Taman Nasional
Trending di Artikel