Menu

Mode Gelap
Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com Dukungan Cash Sponsor dan Kredibilitas Pelaku Ekspedisi Gunung Pendakian Yang Berada di Wilayah Taman Nasional Cara Sederhana Menjaga Kebugaran Fisik Sebelum Naik Gunung Mungkinkah Beda, Ekspedisi dan Petualangan?

Kabar · 7 Mar 2022 12:39 WIB ·

Program Carbon Footprint Calculator Tingkatkan Kepercayaan Publik pada Sektor Pariwisata


 Sosialisasi Wisata Ramah Lingkungan Di Destinasi Pariwisata Dalam Rangka Menuju Low Carbon And Sustainable Destination. Foto : Kemenparekraf Perbesar

Sosialisasi Wisata Ramah Lingkungan Di Destinasi Pariwisata Dalam Rangka Menuju Low Carbon And Sustainable Destination. Foto : Kemenparekraf

Burangrang.com |Jakarta – Program Carbon Footprint Calculator (CFPC)) dan Carbon Offsetting yang diyakini dapat meningkatkan reputasi dan kepercayaan publik kepada sektor pariwisata Indonesia sehingga dapat mendukung percepatan pemulihan ekonomi dan membuka peluang kerja.

Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo saat membuka kegiatan “Sosialisasi Wisata Ramah Lingkungan di Destinasi Pariwisata Dalam Rangka Menuju Low Carbon And Sustainable Destination” secara virtual, Rabu (2/3/2022) menjelaskan, program ini sebagai salah satu cara dalam mengatasi dampak perubahan iklim yang diakibatkan oleh kegiatan pariwisata.

“Karena bagaimanapun juga, kelestarian lingkungan merupakan aset yang paling berharga bagi pembangunan pariwisata yang berkelanjutan. Jika kita ingin mewariskan manfaat ekonomi dari sektor pariwisata kepada generasi berikutnya, maka kita harus gerak cepat melalui berbagai inovasi dan kolaborasi untuk mewujudkan konsep climate friendly tourism,” katanya.

Saat “Sosialisasi Wisata Ramah Lingkungan Di Destinasi Pariwisata Dalam Rangka Menuju Low Carbon And Sustainable Destination” hadir pula Staf Ahli Menteri Bidang Pembangunan Berkelanjutan dan Konservasi Kemenpareraf/Baparekraf; Frans Teguh, Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf; Nia Niscaya, Deputi Bidang Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf; Vinsensius Jemadu, dan praktisi Arfan Arlanda dari jejak.in.

Wamenparekraf Angela mengatakan, berdasarkan riset Nature Climate Change pada 2018, jejak karbon dari industri pariwisata dalam skala global menghasilkan 8 persen dari emisi karbon dunia, terutama dari sektor transportasi, belanja, dan makanan.

“Hal ini tentunya menjadi perhatian kita bersama dan sudah seharusnya menjadi bagian dari tanggung jawab kita, selaku pemangku kepentingan dari sektor pariwisata,” ujarnya.

Kegiatan yang merupakan kolaborasi antara Kemenparekraf dengan jejak.in dan ISTC ini diharapkan dapat menguatkan pemahaman seluruh pemangku kepentingan dan masyarakat mengenai perubahan iklim dan inovasi teknologi untuk mengatasinya dari perspektif sektor pariwisata.

“Oleh karena itu, dalam pengembangan pariwisata Indonesia, Kemenparekraf sudah mempunyai rumusan 3P, yaitu People, Planet, dan Prosperity. Dimana dari aspek ‘people’, kita memperhatikan apa keinginan wisatawan, lalu aspek ‘planet’ adalah bagaimana kita merawat dan melestarikan destinasi wisata, dan aspek ‘prosperity’ adalah bagaimana kita memaksimalkan nilai ekonomi yang berkelanjutan bagi masyarakat. Kami yakin rumusan 3P adalah pilar untuk mencapai pariwisata berkualitas dan berkelanjutan yang semakin dilestarikan semakin menyejahterakan,” ujarnya.

Sebagai satu langkah konkrit untuk mewujudkan konsep pengembangan pariwisata berkualitas dan berkelanjutan ini adalah dengan Program Carbon Footprint Calculator (CFPC) dan carbon offsetting yang telah diluncurkan pada Januari 2022.

Kemenparekraf berkolaborasi dengan jejak.in untuk melakukan perhitungan emisi yang dihasilkan dari perjalanan wisatawan baik itu dari penggunaan listrik, bahan bakar transportasi, dan lain sebagainya. Lalu menawarkan program offsetting seperti menanam pohon bagi para wisatawan untuk memitigasi jejak karbon hasil dari perjalanan mereka.

Inovasi yang telah diluncurkan ini didukung pula oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan karena bertujuan untuk melestarikan lingkungan hidup dan mengembangkan hutan kota.

Terlebih lagi, program ini selaras dengan tema dan agenda G20 yang diusung oleh Indonesia sebagai tuan rumah tahun ini. Dimana Indonesia mengajak seluruh dunia untuk bahu-membahu, saling mendukung untuk pulih bersama, serta tumbuh lebih kuat dan berkelanjutan dengan tema “Recover together, recover stronger”.

“Dengan tiga agenda besar yaitu pertama sistem kesehatan global, kedua transformasi ekonomi dan digital, dan yang ketiga adalah transisi energi hijau atau energi terbarukan. Sebagai sebuah sektor yang bergantung kepada keindahan alam, marilah kita mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk menjaganya. Karena semakin lestari, pasti akan semakin memajukan sektor pariwisata dan menyejahterakan masyarakat,” ujar Wamenparekraf Angela.

Angela juga mendorong, para pemangku kepentingan pariwisata untuk terus konsisten dalam memberikan pengertian kepada semua yang terlibat termasuk pekerja pariwisata, para pengusaha, pemerintah daerah, media, dan tentunya para wisatawan.

“Nilai ekonomi yang dihasilkan dari kegiatan pariwisata, selain untuk menyejahterakan masyarakat dan ekonomi daerah, perlu kita manfaatkan kembali untuk pelestarian alam. Semoga dengan sosialisasi dan diskusi yang dimulai dari carbon footprint calculator, carbon offsetting, dan semoga kedepan bisa melahirkan berbagai inovasi Lainnya dalam penanganan perubahan iklim dari sektor pariwisata,” katanya.

Pewarta : Feb
Editor : And

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 50 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Program Liputan Pendakian Gunung Indonesia Explore Media – Burangrang.com

2 Januari 2024 - 16:26 WIB

Liputa Pendakian Gunung

Sepatu 20 Ribu Ungguli Sepatu Gunung Seharga Ratusan Ribu

23 Juni 2022 - 13:33 WIB

Sepatu Gunung Murah Kuat

26 Fakta-fakta Menarik Pendakian Gunung Leuser

7 Juni 2022 - 17:01 WIB

Gunung Leuser

18 Rekomendasi Trekking Organizer Pendakian Gunung Rinjani Terbaik

2 Juni 2022 - 14:57 WIB

Operator Trip, Trekking Organizer

Sail Tidore 2022 Akan Dimeriahkan Puluhan Penerjun TNI AL

24 Mei 2022 - 10:00 WIB

Sail Tidore 2022

Menyoroti Pengelolaan Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai

20 Mei 2022 - 19:26 WIB

Trending di Kabar